Perkakas perkakas untuk mesin bor

perkakasNo Comments

Perkakas perkakas untuk mesin bor

 

  1. Perkakas Mesin Bor lancip

Bor bor lancip yang dahulu biasa dipakai hampir tidak terdapat lagi karena sudut sudut yang tidak menguntungkan dari bidang potong, bor itu tidak bekerja ekonomis. Tetapi keuntungannya ialah bor tersebut mudah dibuatnya, karena itu kadang kadang bor lancip itu masih dipakai untuk membuat profil dasar dasar lubang, atau untuk membuat ruangan dibawah sebuah lubang, selanjutnya bor lancip itu masih dipakai untuk pemboran lubang lubang yang begitu kecil. Sehingga bor spiral untuk ini tidak dapat dibuatnya.

  1. Perkakas Mesin Bor spiral

Bor spiral adalah alat pembor yang paling banyak dipakai,keuntungan dari bor spiral diantaranya, hantaran yang baik melalui pinggiran hantar yang silindris (faset). Penyaluran serupih yang baik karena alur alurnya yang berbentuk sekrup, sudut sudut sayat yang menguntungkan dan diatas segala galanya bidang potong yang dapat diasah,tanpa mengubah diameter bor. Harus dianggap bahwa bentuk yang paling menguntungkan dari ujung bor tetap ada pada pengasahan, bidang bidang jalan bebas dari bor spiral dibentuk oleh dua buah kerucut yang garis garis hatinya tegak lurus terhadap sesamanya. Alur alur sayat yang terbentuk sekrup memotong selubung selubung kerucut sehingga terbentuk bidang bidang potong, bentuk alur alur sayat dipilih sedemikian rupa, sehingga bidang bidang potongnya lurus. Bidang bidang potong sebuah bor spiral tidak radial, tetapi digeser sekian jauhnya, sehingga terbentuk garis garis singgung pada lingkaran kecil, yang merupakan jiwa dari bor. Sehubungan dengan ini garis garis hati dari kerucut kerucutnya tidak berimpit dengan garis hatinya bor, karenanya maka sudut jalan bebas B lebih besar dari 00, akan tetapi terbentuk peralihan yang tidak menguntungkan antara kedua bidang potong yang disebut bidang potong lintang. Bidang potong ini mempunyai sudut sayat yang negative γ = -580, jadi disini tidak da hal yang menyangkut penyayatan, sudut sayat pada bor spiral ditentukan oleh sudut kisar S dari alur alur sayat, tepat seperti pada sebuah tangga melingkar, sudut kisar S makin mengecil ke dalam, ini berarti bahwa sudut sayat dari bor spiral makin berkurang ke dalam sampai hamper 00.maka sebenarnya bor spiral itu merupakan perkakas sayat yang tidak baik sayatannya. Lagipula ukuran lubang lubang yang di bor didalam bahan yang penuh biasanya lebih besar dari ukuran bornya. untuk memperoleh hasil hasil yang menguntungkan, maka bor spiral itu perlu diasah sebaik baiknya. Bahakn untuk perusahaan perusahaan kescil yang tidak mampu untuk menyediakan mesin asah bor, terdapat mesin asah bor di pasaran yang tidak mahal, dan mudah dipasang pada sebuah mesin asah tangan. maka kesalahan pengasahan pada bor spiral dibatasi sampai sekecil kecilnya,

 

untuk pengontrolannya dapat dipakai mal asah bor dengan memuaskan. Meskipun bor bor spial yang pertama untuk baja sudah dibuat oleh james perkins, pada tahun 1822 dan sejak 1911 kita sudah mulai dengan percobaan pengeboran, memang belum berhasil menciptakan sebuah perkakas untuk pemboran lubang lubang secara lebih ekonomis, dengan pemegang bor tukar cepat bor dapat ditukar tanpa memberhentikan poros bornya. Bor

 

  1. Perkakas Mesin Meriam dan bor mahkota.

 

Untuk pemboran lubang lubang yang sangat dalam sampai diameter ± 60mm,digunakan bor Meriam, bor Meriam ini hanya mempunyai satu bidang potongyang diasah sedemikian rupa, sehingga pada dasar lubang terbentuk sebuah kerucut. Karenanya bor itu dihantar menurut arah yang tepat dengan lebih baik. Hasil hasil yang paling baik pada pengeboran lubang lubang dalam diperoleh jika perkakasnya diam dan benda kerjanya berputar, karenanya cairan pendingin akan lebih mudah dikempakan melalui saluran yang dibuat khusus untuk ini didalam bor. Cairan ini mengalir kembali melalui alur sayat sehingga terjamin adanya penyaluran serupih yang baik. Karenanya bor Meriam itu dapat tetap menyayat tanpa berhenti.

 

  1. Perkakas Mesin Bor mahkota.

 

Bor mahkota digunakan untuk pemboran dengan lubang lubang dengan diameter diatas 60mm, maka ditengan tengah lubangnya tertinggal sebuah inti. Sehingga tidak perlu semua bahannya disayat. Supaya pada permukaan bor makotanya tidak macet, terlebih dahulu dibubut sebuah ruangan didalam benda kerjanya, bor mahkotanya disekrupkan pada sebuah pipa baja, melalui cairan pendingin, pada bagian luar pipa hanya sedikit tempat untuk menyalurkan serupih, dengan penerapan bidg potong yang tempatnya satu sama lain berjauhan, kita memperoleh serupih serupih kecil, sehingga kebuntuan pada bagian luar dari pipa bornya terhindarkan.dengan cara ini lubang lubang yang sangat dalam dapat dibor.

 

  1. Perkakas Mesin Bor benam

Bor benam tirus digunakan untuk menghilangkan pinggiran pinggiran yang tajam dari lubang lubangdan pembenam lubang untuk paku keeling dan sekrup yang dibenamkan, sudut sudut ujung α yang normal ialah 600 , 750 , 900 , 1200, untuk pembenaman sekrup sekrup kepala silinder digunakan bor benam. Bor bor benam sering dilengkapi dengan pena pengantar tetpa atau lepas, pena pena pengantar lepas dapat ditukar dengan diameter diameter lain dan pada waktu pengasahan dapat dilepas.

 

  1. Perkakas Mesin Peluas Reamer (peluas mesin).

Lubang lubang yang dindingnya harus licin atau yang ukuran ukurannya harus berada dalam toleransi dari system suaian I.S.O tidak dapat dibuat dengan bor spiral, Pemboran akhir dengan sebuah bor berbibir tiga menghasilkan juga sedikit perbaikan, tetapi hanya dengan peluasan dari lubang lubang yang telah ada, dimana hanya beberapa per sepuluh millimeter bahan yang disayat, dapat diperoleh lubang lubang yang licin dan teliti.

 

Peluas mempunyai bidang bidang potong disekelilingnya, yang jumlahnya tergantung dari diameternya, peluas tetap biasanya mempunyai 6 sampai 18 bidang potong untuk diameter 3 sampai 10mm supaya tidak melemahkan bahan peluasnya. Dari pengalaman kita telah belajar bahwa peluas dengan jumlah bidang potong yang genap mempunyei kecenderungan tidak membuat lubang bundar yang sempurna, tetapi lubang yang bersegi. Peluas dengan jumlah bidang potong yang ganjil, sukar untuk diukur, dari sebab itu kita terapkan jumlah bidang potong yang genap dengan tusuk yang tidak sama.

 

Biasanya pepunyai bidang potong yang lurus, karena lebih mudah dibuat dan diasah, peluas yang lebih mahal dan sering digunakan dengan bidang bidang potong yang berbentuk sekrup hanya diperlukan bila lubang lubang nya tidak terputus, umpamanya oleh alur pasak,maka bidang bidang potongnya mempunyai kisar kiri. Karena peluas dengan kisar kanan menarik sendiri di dalam lubang, pada umumnya sudut sayatnya diasah 00, hala ini merupakan pengerjaan asah yang pertama setelah peluasnya dikeraskan.

 

 

Setelah ini peluasnya diasah bundar 0.02 sampai 0.05mm, diatas ukurannya. Kemudian bidang bidang potong diasah bibelakang 50, dimana tetap terdapat pinggiran silindris sebesar 0.2 sampai 0.4mm, setelah itu bidang bidang potong tersebut dibuat tajam dengan pengasahan dengan batu minyak diatas alat asah, peluas, dimana sudut jalan bebasnya ditentukan oleh bahan yang harus dikerjakan, lihat table. pedoman untuk peluasan dengan peluas mesin baja cepat(untuk alumunium dan paduan alumunium ukurang kurang diambil 50% lebih besar) Peluas hanya menyayat dengan bagian paling depan, yaitu penyayat (lihat gambar di bawah), bagian silindris yang menyambunganya digunakan sebagai hantaran dan pengerjaan akhir lubang secara licin, bagian terakhir dari peluas diasah lahi beberapa per serratus mm secara tirus. Pada pembuatan lubang lubang yang teliti kita bekerja sebagai berikut: Lubang lubang itu dibor awal kira kira 2mm lebih kecil denga memakaibor spiral, kemudian dibor akhir tepat menurut ukuran kurang dengan bor berbibir tiga dan pada akhirnya diperluas (lihat gambar).

 

Lama kelamaan peluas tetap menjadi lebih kecil karena keausan sewaktu digunakan, bila ia telah menjadi lebih kecil daripada ukuran batas dari lubang tertentu, ia tidak dapat dipakai lagi untuk ukuran lubang ini. Maka ia tidak cocok juga untuk jumlah jumlah besar, karenanya kita mengikuti cara lain, yaitu : pemboran awal dan pemboran akhir, peluasan awal dengan peluas tetap sebesar 0.01mm atau 0.02mm dan peluasan akhir dengan peluas yang dapat disetel, peluas yang dapat disetel dengan pisau pisau lepas hanya dapat menyayat sedikit karena kontruksinya kurang kuat dan sukar untuk disetel, lagi pula ia hanya cocok untuk lubang terusan. Peluas dengan pisau pisau tetap dapat disetel lebih praktis, walaupun hanya sedikit dapat disetelnya, peluas sering kita sebut peluas yang dapat disetel kemudian, karena diameternya hanya dapat diperbesar 1% dengan pembukaan badan peluasnya. Untuk diameter diameter yang lebih besar,

peluas peluas tetap dibuat sebagai peluas tusuk lubang lubangnya mempunyai ketirusan 1 :30, bila garis garis hati dari perkakas dan benda kerja tidak terletak tepat pada sat ugaris yang saling bersambungan, lubang yang diperluas itu akan lebih besar pada bagian depan daripada bagian belakang, maka sering diterapkan pemasangan yang dapat bergerak dari peluas itu, sehingga penuimpangan kecil antara garis garis hati itu ditiadakan.

 

dan masih banyak lagi yang lainnya dengan perkembangan teknologi saat ini semua hal diatas bisa di atasi dengan baik.

 

semoga bermanfaat artikel kali ini

 

 

 

The following two tabs change content below.

Dantool

PT. Dantool Karya Teknik merupakan Dealer resmi produk Makita, Maktec, dan Lakoni. PT. Dantool Karya Teknik melayani penjualan- service tools dan sparepart dari produk Makita dan Maktec by Makita. Kami memberikan layanan terbaik bagi yang berkepentingan dalam kebutuhan alat-alat teknik (Tools, Assesoris, dan Sparepart produk Makita dan Maktec by Makita). Kami juga menyediakan berbagai macam produk Lakoni : Mesin Inverter, Kompresor, Jet Cleaner dan Portable Genset dalam berbagai kapasitas sesuai kebutuhan konsumen. PT Dantool Karya Teknik Utama merupakan Dealer resmi produk Makita, Maktec, dan Lakoni. Bisa dilihat di produkkami, Phone: 0813-1904-1546 Email: [email protected]

Latest posts by Dantool (see all)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Top